Bapa Suci Bertanya “Apakah Anda Membaca Kitab Suci Sesering Mengecek Ponsel Anda?

BerkatNews.com. Vatican City, 5 Maret 2017 05:22 (CNA / EWTN News) – Pada hari Minggu pertama Prapaskah, Paus Fransiskus mengatakan jika kita ingin melawan godaan dosa, kita harus terbiasa dengan Firman Tuhan- meperlakukan Kitab Suci  lebih seperti bagaimana kita memperlakukan ponsel kita.

“Selama empat puluh hari Prapaskah, sebagai orang Kristen kita dipanggil untuk mengikuti jejak Yesus dan mengatasi peperangan rohani melawan kejahatan dengan kekuatan Firman Allah,” katanya. “Untuk itu Anda harus menjadi akrab dengan Kitab Suci, sering membacanya, merenungkannya, dan mencernanya”.

“Seseorang berkata: apa yang akan terjadi jika kita memperlakukan Kitab Suci seperti kita memperlakukan ponsel kita? Jika kita selalu membawanya; atau setidaknya dengan Injil berukuran saku, apa yang akan terjadi? “

Paus Fransiskus berbicara kepada umat sebelum memimpin Angelus di Lapangan Santo Petrus, menggambarkan perbandingan mencolok antara perhatian yang kita berikan pada ponsel kita dan perhatian yang kita berikan pada Kitab Suci, misalnya, selalu membawanya, dan akan kembali jika kita lupa di rumah.

“Anda lupa membawa ponsel – Oh saya tidak ada  – aku kembali untuk mencarinya; jika Anda membaca pesan Allah yang terkandung dalam Alkitab sebagai kita membaca pesan dari telepon … “katanya.

Refleksi Paus diambil dari Injil Matius, yang menceritakan tentang pencobaan Yesus di padang pasir oleh Setan.

Waktu itu datang pada saat yang spesifik. Segera setelah Yesus dibaptis di Sungai Yordan tetapi sebelum penderaan di muka umum.

“Dia baru saja menerima penobatan khidmat: Roh Allah turun ke atas-Nya, Bapa yang di sorga menyatakan Ia ‘Anak yang Kukasihi’ (Mat 3:17.). Yesus sekarang siap untuk memulai misi-Nya,” katanya.

Tetapi Ia harus pergi melawan musuh, Setan, yang menyajikan kepada-Nya tiga godaan. “Dengan cara tiga godaan ini, Setan ingin mengalihkan Yesus dari jalan ketaatan dan hina – karena ia tahu bahwa dengan cara jahat ini akan dikalahkan,” kata Paus.

Tetapi Firman Allah adalah seperti perisai terhadap panah beracun dari iblis. Yesus tidak menggunakan sembarang kata – ia menggunakan kata-kata Allah, dan dengan cara ini, Anak Manusia, yang dipenuhi dengan Roh Kudus, akhirnya menang dari padang pasir “.

Inilah yang harus kita lakukan terhadap godaan iblis, kata Paus. Perbandingan antara Kitab Suci dan ponsel kita “aneh, tapi serius.”

“Sebagai akibat, jika kita memiliki Firman Allah selalu dalam hati kita, tidak ada godaan yang bisa memalingkan kita dari Allah dan tidak ada halangan bisa membelokkan kita dari jalan kebaikan,” tegasnya. Kita akan tahu bagaimana “untuk menang” melawan godaan sehari-hari dalam dan di sekitar kita.

“Kita akan lebih mampu hidup dalam Roh kebangkitan, menerima dan mencintai saudara-saudara kita, terutama yang paling rentan dan miskin, dan bahkan musuh-musuh kita.”

Mari kita berpaling kepada Perawan Maria, “Seorang ikon yang sempurna akan ketaatan kepada Allah dan kepercayaannya yang tanpa syarat kepada kehendak-Nya,” untuk membantu kita selama masa Prapaskah ini untuk mendengarkan Firman Tuhan dalam Kitab Suci dan “untuk membuat perubahan yang nyata dari hati, “pungkasnya.

“Dan, tolong, jangan lupa – jangan lupa! – Apa yang akan terjadi jika kita memperlakukan Kitab Suci seperti kita memperlakukan ponsel kita. Pikirkan tentang ini. Alkitab selalu bersama kita, dekat dengan kita! “


Sumber: http://www.catholicnewsagency.com/, diterjemahkan oleh costmust/BerkatNews.com, Foto: Vatican Radio – English Section

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.