Pesan Sidang Pleno XI Konferensi para Uskup Asia, Kolombo-Srilanka

BerkatNews.com. Pada 28 Nopember 2016 sampai dengan 4 Desember 2016, para Uskup se Asia mengadakan Sidang Pleno di Comlombo-Srilanka. Berikut pesan sidang pleno tersebut:

Kepada Umat di Asia

Keluarga Katolik di Asia : Gereja Domestik  Kaum Miskin dalam Misi Kerahiman

Pengantar,

Kami, para delegasi ke XI Sidang Pleno Majelis Federasi Konferensi Uskup Asia, berkumpul di Kolombo, Sri Lanka dari 28 November s/d 4 Desember 2016, bersyukur kepada Allah karena telah memberikan kami kesempatan ini untuk datang bersama-sama sebagai Gereja di Asia. Ini memang merupakan ekspresi dari persekutuan dan solidaritas kita, tidak hanya dengan Gereja universal, tetapi juga dengan Gereja partikular di Asia. Kami merindukan kehadiran saudara-saudara kita dari Gereja di Cina tetapi harapan kami bahwa ini akan segera berubah dan bahwa persekutuan seperti ini di masa depan benar-benar dapat mewakili keragaman yang lebih besar dan keunikan Asia.

Kami sangat berterima kasih kepada pemerintah dan Gereja di Sri Lanka karena sambutan yang ramah dan tempat tinggal selama kami tinggal. Hadir di negara yang dalam beberapa kali telah bekerja terus-menerus dan konstruktif terhadap usaha-usaha rekonsiliasi, adalah doa kita bahwa perdamaian Allah benar-benar dapat memerintah di negeri ini dan di hati setiap orang.

Dialog yang Berkelanjutan dalam Keluarga

Dalam beberapa tahun terakhir, Paus Fransiskus, menekankan pentingnya keluarga bagi Gereja dan masyarakat, dimulai dari “serangkaian percakapan” pada keluarga di Gereja yaitu, pada Third Extraordinary General Assembly of the Synod of Bishops on the Pastoral Challenges of the Family in the Context of Evangelization (5 – 19 October 2014), the Fourteenth Ordinary General Assembly of the Synod of Bishops on the Vocation and the Mission of the Family in the Church and in the Contemporary World (4 – 25 October 2015), the Extraordinary Jubilee Year of Mercy (8 December 2015 – 20 November 2016), dan penerbitan Post-Synodal Apostolic Exhortation AmorisLaetitia (19 March 2016). Menyadari bahwa dampak dari percakapan ini bervariasi dari tempat ke tempat karena “budaya sebenarnya cukup beragam dan setiap prinsip umum … perlu diinkulturasikan, jika ingin dihormati dan diterapkan” (AL, 3), Federasi Konferensi Waligereja Asia telah memilih untuk melanjutkan percakapan ini pada Sidang Pleno XI ini dengan tema Keluarga Katolik di Asia : Gereja Domestik  Kaum Miskin dalam Misi Kerahiman.

Sukacita dalam Kehidupan Keluarga

Selama hari-hari yang kita habiskan bersama, kami sekali lagi menemukan betapa pentingnya keluarga adalah etos Asia. Selama berabad-abad, keluarga telah menjadi fondasi dimana masyarakat dan negara telah dan akan terus dibangun. Keindahan keluarga kita adalah bahwa kita tidak hanya terdiri dari keluarga inti tetapi kita hidup di dalam dan merawat keluarga besar yang merupakan batuan dasar dari keberadaan kita. Anak-remaja, orang muda, dan orang tua lebih menyemarakkan dan memperkuat hubungan keluarga. Dari keterkaitan inilah banyak dari kita telah belajar nilai iman dan masyarakat yang hidup dalam semangat persatuan dan menghormati satu sama lain. Keluarga antaragama dan antarbudaya, meskipun tidak tanpa tantangan, juga memperkaya kehidupan Gereja dan mempromosikan nilai-nilai pemahaman dan harmoni dalam masyarakat. Kami merayakan fakta bahwa rasa Ilahi ada di banyak keluarga kita. Tentu saja memberikan arahan, dukungan, dan inspirasi ini untuk tetap setia meskipun banyak sekali tantangan yang dihadapi. Kami senang bahwa banyak keluarga Asia memberikan kehidupan dan mempertahankan iman di banyak komunitas dan negara-negara di mana mereka telah memilih untuk memulai kehidupan baru bagi mereka menjadi rasul misioner. Sebagaimana kami mendengarkan satu sama lain dan kesaksian dari beberapa keluarga mengungkapkan pengalaman yang bervariasi dalam kehidupan keluarga, kami berterima kasih kepada Tuhan atas karunia keluarga untuk Gereja di Asia karena kita tahu bahwa Gereja memang persekutuan keluarga dengan model persekutuan Tritunggal Mahakudus.

Tantangan Kehidupan Keluarga 

Meskipun kami menyadari kebahagiaan kehidupan keluarga, kita tidak menutup mata adanya tantangan yang dihadapi oleh banyak keluarga kita. Setiap negara di Asia tidak luput dari perubahan yang cepat yang mempengaruhi keluarga. Pada masa krusial yang bersejarah ini, kita di Asia dihadapkan dengan realitas yang mempengaruhi jantung kehidupan keluarga di bidang kemiskinan, migrasi, korupsi, perdagangan manusia, dan prostitusi, bentuk-bentuk baru kolonialisme, ketidaksetaraan gender, kekerasan terhadap minoritas, degradasi ekologi, ekstremisme agama, perceraian, dan berbagai situasi lain yang sama-sama kompleks dan beragam. Ini menimbulkan ketegangan besar pada keluarga kami karena mereka berusaha untuk tetap setia dan banyak keluarga juga telah meninggalkan sakit hati dan terluka. Beberapa tantangan ini diperparah oleh akses yang lebih besar ke berbagai bentuk media yang tampaknya akan mengubah nilai-nilai Injil bahwa keluarga Asia telah memberikan suatu yang sangat penting selama berabad-abad.

Menyadari tantangan yang tak terhitung jumlahnya yang kita hadapi di Asia, kami mengakui bahwa kehidupan keluarga telah dimiskinkan dengan berbagai cara. Meskipun di banyak bagian benua kita, kemiskinan ekonomi adalah realitas yang meluas, kami juga prihatin dengan bentuk-bentuk lain dari “kemiskinan” – emosional, spiritual, relasional, budaya, intelektual, fisik dan sosial. Bentuk-bentuk baru kemiskinan telah membawa akibat cara pandang yang cepat berubah dari Asia. Meskipun bentuk-bentuk kemiskinan sering dapat melumpuhkan pandangan seseorang hidup, keluarga tidak harus takut untuk merangkul karunia hidup.

Bergerak kedepan

Pada hari ini bersama-sama, kami menyadari lagi bahwa mengingat kompleksitas situasi di depan kita, kita tidak memiliki jawaban atas semua tantangan ini. Namun, apa yang menjadi jelas adalah bahwa kita di Asia harus menempatkan pikiran kita bersama-sama, mengkonsolidasikan upaya dan sumber daya, dan strategi konstruktif bersama-sama demi keluarga kita. Dalam kata-kata Paus Fransiskus, “kita tidak hidup di era perubahan namun perubahan dari era” (Decennial National Conference of the Italian Church, 2016). ‘Perubahan zaman’ ini secara mendalam mempengaruhi keluarga kita – Gereja domestik. Kita tidak hanya perlu bekerja sama tetapi juga saling mendukung dalam misi ini. Kita harus bersama-sama mencari ‘spiritualitas keluarga’ yang didirikan pada perjumpaan pribadi dengan Yesus Kristus sehingga kita dapat membantu dan saling mendukung selama perubahan dan tantangan ini. Banyak keluarga yang sudah berakar dalam tradisi kaya dalam doa keluarga dan Sharing Injil. Ekaristi Kudus adalah pusat keluarga untuk menghidupi jalan kenabian. Kami sangat mendorong dan mendukung perjalanan ini.

Meskipun konteks dari mana kita datang berbeda, perubahan wajah keluarga merupakan fenomena yang mempengaruhi kita semua. Sebuah hasil konkret dari Sidang Pleno XI FABC ini adalah Dokumen Keluarga Katolik di Asia: Domestic Church of the Poor on a Mission of Mercy, yang dengan rendah hati kami tawarkan kepada keluarga di Asia. Kami mengundang gereja-gereja lokal dan keluarga untuk belajar dan merenungkan dokumen ini. Ini merupakan harapan kami bahwa mereka yang terlibat dalam pelayanan kepada keluarga akan memimpin jalan dalam merayakan kegembiraan kehidupan keluarga, mempromosikan kesucian hidup, perkawinan dan keluarga, yang menyertainya, mendukung dan mempertahankan keluarga.

Semoga Keluarga Kudus dari Nazareth menginspirasi Gereja di Asia dan keluarga kita untuk menjadi murid misionaris kerahiman. Bersama sebagai keluarga, semoga kita terus berdoa, sharing Injil dan melayani sesama kita.

+Oswald Cardinal Gracias

President – FABC

Fr. Raymond L. O’Toole, SFM

Secretary General – FABC

Diberikan di Kolombo, Sri Lanka on 4 December 2016

pleno xi1

(Para delegasi terdiri dari Uskup mewakili Konferensi anggota Episkopal dan Anggota Asosiasi Federasi Konferensi Waligereja Asia, Utusan khusus Bapa Suci Telesphore Placidus Kardinal Toppo, Nuncio Apostolik, Yang Mulia Uskup Agung Pierre Nguyen Van Tot; delegasi dari Federasi dari Episcopal Konferensi Oceania (FCBCO), Afrika (SECAM), Eropa (CCEE), Amerika Serikat (USCCB), dan Dewan Katolik Patriark Orient (CCPO); Uskup dan Sekretaris Kantor FABC; perwakilan dari beberapa mitra dan donatur, dan tamu undangan, total 137 peserta (11 Cardinals, 22 Uskup Agung, 53 Uskup, 31 imam, 2 religius dan 18 awam)).


Diterjemahkan oleh costmust/BerkatNews.com

sumber: Newsletter “Laity” FABC, Edisi Oktober-Desember 2016

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *