Pernyataan Akhir General Assembly AsIPA VII 2015 Bangkok, Thailand

General Assembly AsIPA VII

“PERGILAH…AKU MENYERTAIMU SELALU (MATIUS 28:19-20)

KBG HIDUP DALAM MASYARAKAT BERBEDA AGAMA DAN KEPERCAYAAN

Kamis, 22 Oktober 2015 – Rabu, 28 Oktober 2015

Baan Phu Waan Pastoral Training Center, Keuskupan Agung Bangkok, Thailand

—————————————————————————————————-

PERNYATAAN AKHIR

PENGANTAR

  • (1)  Kami, 118 peserta – 34 awam, 14 religius, 57 imam dan 13 uskup – dari 15 negara (Bangladesh, India, Indonesia, Jepang, Korea, Malaysia, Myanmar, Pakistan, Filipina, Sri Lanka, Taiwan, Thailand, Vietnam, Afrika / SECAM-Ghana, dan Jerman) datang bersama-sama di Baan Phu Waan Pastoral Centre di Keuskupan Agung Bangkok di Thailand untuk berpartisipasi dalam Asian Integral Pastoral Approach (AsIPA) General Assembly VII, dari 22-28 Oktober 2015. Kami memiliki tujuan untuk memperdalam komunio kami dan menemukan sumber inspirasi kami dalam Sabda dan Ekaristi, terutama untuk berbagi pengalaman Komunitas Basis Gerejawi (KBG) dalam hidup dengan masyarakat yang berbeda agama dan kepercayaan, dan menemukan cara-cara kreatif untuk membawa perdamaian dan solidaritas yang lebih mendalam di dunia ini.
  • (2) Sebagai bagian dari program ini, kami mengunjungi beberapa KBG di tiga keuskupan di Thailand. Kunjungan itu merupakan pengalaman mengesankan dari keterbukaan dan harmoni hidup dengan orang-orang dari agama yang berbeda, sebagaimana saat kami disambut oleh mereka bahkan di masjid-masjid dan kuil-kuil mereka dan berbagi kegembiraan dan harapan hidup antaragama. Kami juga diperkuat oleh iman para KBG ketika kami melakukan kunjungan-kunjungan untuk melakukan Sharing Injil dan mengunjungi umat KBG. Kami sangat berterima kasih kepada Gereja Thailand untuk keramahan mereka yang hangat dan murah hati dan sebagai saksi bahwa Gereja itu hidup.

KBG SEBUAH EKSPRESI KOMUNIO DAN MISI

  • (3) General Assembly ini penting karena kita merayakan lima puluh tahun sejak Konsili Vatikan II dan dua puluh lima tahun dari Federasi Konferensi Waligereja Asia (FABC) Sidang Pleno ke lima di Bandung, Indonesia.  Konsili Vatikan II mendefinisikan kembali Gereja sebagai Umat Allah dan menempatkan persekutuan di jantung dari apa artinya itu Gereja. Dasar dari persekutuan harus dipahami dalam konteks Tritunggal Mahakudus. Persekutuan, bagaimanapun, secara intrinsik terkait dengan misi karena misi membentuk cara kita menjadi gereja (Ecclesia di Asia [EA] 24). Umat Allah, di mana setiap orang yang dibaptis berpartisipasi dalam tugas Kristus sebagai imam, nabi dan raja (Lumen Gentium [LG], Bab 1) secara alami membentuk iman lokal masyarakat.
  • (4) Upaya FABC untuk memahami persekutuan dalam konteks Asia merupakan hasil yang  amat bermanfaat. Dorongan yang terus-menerus untuk mengembangkan KBG, telah banyak menghasilkan Gereja Lokal di Asia mengambil langkah dalam mempromosikannya.
  • (5) KBG telah dipandang sebagai instrumen pembaharuan dan buah langsung dari Gereja sebagai Umat Allah dalam persekutuan dan misi Konsili Vatikan II. Dalam penerimaan di Asia, FABC telah mendukung pertumbuhan KBG sebagai Cara Baru Hidup Menggereja. Laporan dari berbagai negara selama General Assembly VII AsIPA, menunjukkan bahwa KBG membawa visi Gereja dalam Konsili Vatikan II sebagai berikut:
    • (5.1) Orang-orang telah merasakah suatu pengalaman iman yang dalam melalui KBG.
    • (5.2) KBG telah menjadi ‘landasan peluncuran’ untuk menuntun kaum awam; orang-orang yang telah dilatih menjadi lebih percaya diri sebagai fasilitator KBG dengan visi yang jelas tentang Gereja; telah tumbuh dalam kesadaran martabat mereka dan dipanggil sebagai orang yang dibaptis dan menjadi penanggungjawab, bersama para kaum tertahbis dalam misi Gereja.
    • (5.3) Kerinduan akan Yesus dan Sabda-Nya telah diperdalam dengan berbagai metode Sharing Injil  yang dilakukan dalam KBG; dengan menghidupi Sabda Allah mereka saling memperbaiki diri, bahkan kepada umat lain, tidak hanya dengan kata-kata namun dengan tindakan nyata.
    • (5.4) KBG telah menghancurkan hambatan pemisah antara imam dan umat, sebagai imam dan bahkan uskup sekarang dapat duduk bersama dengan umat dalam KBG.
    • (5.5) KBG berkembang dan semakin banyak keuskupan mempromosikannya
  • (6) Namun, masih banyak hal yang harus diperbiki sebagai berikut:
    • (6.1) Banyak kaum awam yang masih tradisional dan tidak terbuka untuk tantangan baru dalam pembaruan Gereja; di sisi lain, mereka yang terlibat dalam kegiatan Gereja kekurangan formasi yang tepat.
    • (6.2) Banyak paroki masih pastor-centris dan tidak melibatkan KBG dalam kegiatan paroki.
    • (6.3) KBG tidak menjadi prioritas pastoral di keuskupan; pindah tugas imam tanpa suatu proses pergantian yang mendukung yang dapat mempengaruhi fungsi KBG; ada juga imam/religius dan animator awam tidak cukup termotivasi, untuk mempromosikan dan mendukung KBG
    • (6.4) Tidak mudah untuk melibatkan orang muda dalam KBG
    • (6.5) Pengaruh Media Massa, biaya-biaya hidup yang meningkat, musim bercocok tanam, pekerjaan, menjadi tantangan yang dapat menghambat seseorang untuk aktif dalam KBG
    • (6.6) Di beberapa negara, pemimpin gereja tidak dapat menghadiri pertemuan KBG karena pembatasan politik dan agama.
  • (7) Namun, bahkan lebih dari sekedar seminar, laporan dan diskusi, kami para peserta dalam assembly ini juga mengalami menjadi persekutuan dalam misi karena kami memperdalam hubungan kami dengan Yesus dan dengan satu sama lain melalui Sharing Injil dan merayakan Ekaristi setiap hari. Teks AsIPA pada Formasi Spiritual, Pelatihan Pemimpin dan Dialog Antaragama memotivasi kami untuk maju. Firman Allah juga menantang kita terutama dalam hidup dengan orang yang berbeda agama. Dalam assembly ini, kami mengambil tantangan ini dengan serius.

KBG DALAM KONTEKS ASIA YANG BERBEDA-BEDA AGAMA

  • (8) Asia, tempat kelahiran dari banyak peradaban kuno dunia dan agama, adalah benua yang diberkati dengan masyarakat yang hidup dengan keanekaragaman budaya, agama dan filsafat, dan banyak yang lebih kuno dari agama Kristen. St. Johanes Paulus II juga mengidentifikasi dan menghargai keragaman agama di Asia ini ketika ia mengatakan “Asia juga tempat lahir dari agama-agama utama dunia, Yahudi, Kristen, Islam dan Hindu. Ini adalah tempat kelahiran banyak tradisi spiritual lainnya seperti Buddhisme, Taoisme, Konfusianisme, Zoroastrianisme, Jainisme, Sikhisme dan Shinto. Dan masih Jutaan lagi agama tradisional atau suku, dengan berbagai tingkat ritual terstruktur dan ajaran agama formal “(EA 6).
  • (9) Di Asia hanya 4,5% dari total penduduk adalah Kristen dan hanya kurang dari 3% dari populasi di Asia adalah Katolik. Dalam menghadapi konteks multi-agama dan minoritas di Asia FABC, dengan positif menghargai pluralisme dan keberagaman yang memperkaya, menyerukan kepada KBG-KBG untuk mempersiapkan diri untuk terlibat dalam dialog dengan orang-orang dari agama yang berbeda.

KBG HIDUP DENGAN TETANGGA YANG BERBEDA AGAMA

  • (10) Meskipun ketidaktahuan dan intoleransi agama lain terus mendera masyarakat dan telah menimbulkan ketegangan, konflik dan kekerasan, dalam assembly ini kita telah bertukar banyak cerita positif tentang dialog antaragama melalui KBG yang telah menginspirasi kami. Dari cerita ini, kita belajar bahwa:
    • (10.1) Untuk memiliki sebuah dialog antaragama yang tulus, kita harus jujur mengakui perbedaan-perbedaan serta keyakinan kita bersama. Dialog antaragama yang tulus dimulai pertama dengan memulai ke dalam iman kita sendiri. Ini juga berarti melangkah ke dalam landasan orang-orang dari agama yang berbeda dan mencoba untuk melihat dunia seperti yang mereka lihat. Untuk masuk ke dalam tuntutan dialog,  bahwa kita lemah, agar diperkaya oleh cinta. Cinta adalah metode dialog.
    • (10.2) KBG terlibat dalam “dialog kehidupan” dengan saudara-saudara kami dari agama-agama lain, memberikan ucapan selamat kepada mereka pada hari-hari raya mereka dan berada bersama mereka dalam situasi senang maupun susah, seperti saat pernikahan, penyakit, bencana alam dan kematian. Hubungan dan persahabatan yang dibangun dalam dialog ini memungkinkan kita untuk mendukung, mendorong dan menjangkau satu sama lain.
    • (10.3) KBG juga terlibat dalam “dialog aksi” bertindak sebagai orang Samaria yang baik kepada orang yang beragama lain, dan bekerja dengan mereka pada isu-isu keadilan, perdamaian dan solidaritas untuk kebaikan bersama.
    • (10.4) KBG mengasah “dialog pengalaman religius” dengan masuk ke dalam tradisi spiritual yang berbeda melalui perayaan dan berbagi. Hal ini dilakukan melalui kehidupan yang mendengarkan, belajar dan refleksi yang konstan akan apa yang Allah katakan melalui tradisi-tradisi keagamaan lainnya. Dalam dan melalui dialog antaragama kita saling bertukar pengalaman ilahi kita.

TANTANGAN YANG DIHADAPI KBG DALAM DIALOG ANTAR AGAMA

  • (11) Allah “ingin semua orang untuk diselamatkan dan untuk mencapai pengetahuan penuh kebenaran” (1Tim 2: 4). Di hal ini, Gereja juga mengatakan bahwa  tidak menolak apapun yang benar dan suci dalam agama-agama lain (lih. Nostra Aetate 2).
  • (12) Dalam keterlibatan kami dengan masyarakat dari agama lain, kita dihadapkan dengan tantangan sebagai berikut:
    • (12.1) Untuk memberikan orang-orang kami suatu pemahaman yang memadai tentang ajaran Gereja dan identitas Kristen mereka untuk menghindari kebingungan dalam dialog antaragama.
    • (12.2) Kurangnya pengetahuan tentang agama-agama lain, ketakutan yang tak mendasar, kecurigaan, kurangnya penilaian kritis terhadap diri sendiri, superioritas dan inferioritas yang kompleks, perbedaan antar mereka yang mengambil bagian dalam dialog, kebingungan antara iman dan akal; budaya dan agama, juga dapat menghalangi dialog antaragama.
    • (12.3) Kurangnya kualitas yang diperlukan untuk dialog seperti sikap perhatian, kebaikan, rasa hormat, kesabaran, pengampunan, penerimaan orang lain sebagai milik keluarga manusia yang sama juga mempengaruhi dialog antaragama.
    • (12.4) Kurangnya antusiasme untuk bersaksi dan mewartakan Kristus dan menggantikannya dengan mewartakan dialog dapat menimbulkan tantangan terhadap misi Gereja (EN 41, RM 42).
    • (12.5) Memperalat dioalog untuk kepentingan pribadi, politik, atau ekonomi telah menutup dialog antar agama yang otentik
    • (12.6) Kurangnya pemahaman yang benar tentang Kerajaan Allah juga mempengaruhi dialog antaragama. KBG ditantang untuk bersaksi dan hidup dalam solidaritas dengan semua orang sebagai satu keluarga.
    • (12.7) Selain memperkuat KBG-KBG yang sudah ada, ada kebutuhan untuk membentuk dan mendorong Komunitas Basis Manusia yang dapat menjadi sarana yang kuat untuk perdamaian dan harmoni komunal dan membantu kita untuk beralih dari religiusitas ke spiritualitas dalam tindakan (FABC Papers No. 48, 1987).
    • Isu-isu teologis yang diangkat dalam dialog antaragama seperti konsep Tuhan (kita berdoa kepada Tuhan yang sama), konsep Umat Allah (mereka juga umat Allah (LG 2,16), Yesus sebagai satu-satunya Juruselamat (EA10), relativisme, inkulturasi (Kristen sebagai agama asing), dll dapat menghasilkan hal negatif terhadap orang dari agama lain. Dialog Antaragama adalah sikap yang membuat kita mampu memenuhi kehendak Allah dengan cara-cara misterius-Nya hadir dalam agama-agama lain. Hal ini juga mengingatkan kita dan KBG untuk menemukan cara-cara kreatif untuk mengartikulasikan dan menghidupi iman kita dalam konteks multi-religius (EA 18).

KESIMPULAN

  • (13) Oleh karena itu, kami merekomendasikan:
    • (13.1) Untuk KBG-KBG:
      • Bahwa upaya-upaya khusus dibuat untuk melibatkan orang muda dan seluruh keluarga dalam KBG;
      • Bahwa KBG serius masuk ke dalam dialog antaragama;
      • Bahwa kita besama-sama dengan orang-orang dari agama lain untuk mempromosikan hak asasi manusia dan isu-isu lingkungan, terutama kemiskinan, ketidakadilan dan kekerasan.
    • (13.2) Untuk para Uskup dan Imam:
      • Untuk memastikan struktur dukungan  yang kuat kepada KBG di tingkat nasional dan keuskupan;
      • Sebagai pemimpin spiritual untuk berada di garis depan dari dialog antaragama mempromosikan persatuan di dalam dan di luar Gereja.
    • (13.3) Untuk FABC – AsIPA Desk:
      • Untuk mengembangkan rencana pastoral, bahan/modul yang lebih banyak dan untuk mengatur program pelatihan yang dapat membantu mempromosikan dialog antaragama di KBG, paroki dan tingkat keuskupan.
  • (14) Pengalaman kami dalam General Assembly ini telah memperkuat kami dan menantang KBG-KBG kami bahkan lebih, untuk menjadi “titik awal yang solid untuk sebuah masyarakat baru berdasarkan pada peradaban cinta kasih” (RM 51, EA 25) terutama karena Paus Fransiskus menantang kita untuk menjadi gereja kasih dan sayang (Misericordia Vultus 15).
  • (15) Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada KBG-KBG, tim pastoral kami dan terutama komunitas KBG kami yang tanpa mengenal lelah menghidupi iman Kristen dan misinya. Kami juga mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada dukungan yang diberikan kepada kita oleh Missio-Aachen, Missio-Munich, Aid to the Church in Need, Propaganda Fidei, para dermawan, panitia lokal Thailand dan AsIPA Resource Team serta FABC -OLF, AsIPA Desk, untuk koordinasi dalam tugas-tugas ini.
  • (16)  Mengakhiri Assembly ini pada 28 Oktober, hari yang sama bahwa Deklarasi tentang Hubungan Gereja dengan Agama Lain dikeluarkan lima puluh tahun yang lalu, menantang kami KBG-KBG bahkan lebih, untuk mempromosikan hidup antaragama. Semoga ibu kita tercinta, Bunda Maria berdoa bagi kita untuk hidup teguh dan setia berdampingan dengan orang-orang dari agama yang berbeda! ***

Diterjemahkan BerkatNews.com dari: Teks dalam Bahasa Inggris, Final Statement – VII AsIPA General Assembly


Foto dokumentasi (Newsletter AsIPA Desk)

ga-1

ga-vii


de mariam numquam satis[costmust]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *